Taman Nasional Tesso Nilo Pelalawan Merana Akibat Kebakaran

Lokasi Kawasan Taman Nasional Tesso Nilo, Pelalawan
BERITA PELALAWAN, PKL KURAS - Organisasi perlindungan satwa World Wildlife Fund menyatakan kondisi Taman Nasional Tesso Nilo di Provinsi Riau yang merupakan habitat flora dan satwa dilindungi semakin merana akibat kebakaran hutan.

"Pada awal tahun 2015 hutan yang tersisa di Taman Nasional Tesso Nilo hanya 18 ribu hektare dari luas kawasan yang mencapai 83 ribu hektare. Dengan adanya kebakaran di kawasan itu, jumlah hutan yang tersisa pasti akan berkurang," kata Humas WWF Program Riau, Syamsidar, kepada Antara di Pekanbaru, Jumat.

Kebakaran juga melanda kawasan tersebut pada tahun ini yang sebagian besar terjadi di area yang terjadi perambahan. Kebakaran diduga untuk membuat perkebunan kelapa sawit yang kini mendominasi Taman Nasional Tesso Nilo (TNTN).

Syamsidar mengatakan pihaknya berharap dari bencana asap tahun ini menjadi momentum bagi pemerintah Indonesia, khususnya pemerintah daerah di Riau, untuk membenahi tata kelola TNTN yang kondisinya makin memprihatinkan. Apalagi dengan adanya pengerahan personel TNI untuk membantu proses pemadaman, diharapkan kehadiran mereka bisa memberikan efek jera bagi para perambah.

Namun, Syamsidar menyadari bahwa beragam kepentingan yang dilatarbelakangi pemilik modal besar di balik perambahan TNTN tetap akan menyulitkan proses penegakan hukum di kawasan konservasi itu. Dampaknya, peraturan yang seharusnya ditegakan untuk melindungi TNTN menjadi sulit diterapkan oleh pengambil kebijakan.

"Dari satu sisi kebijakan menjadi lemah dan di sisi lainnya setiap personel melakukan pengakan hukum di kawasan itu selalu dibenturkan dengan masyarakat yang menguasai lahan yang dibelakangnya ada pemodal besar," kata Syamsidar.

Ia menilai kerusakan kawasan tersebut tidak hanya mempercepat kepunahan satwa dilindungi seperti gajah Sumatera, melainkan juga kerugian umat manusia karena hutan adalah paru-paru sebagai penghasil oksigen dan menjaga sumber air. Khususnya untuk gajah Sumatera, kerusakan TNTN akan mengakibatkan konflik gajah dan manusia semakin tinggi.

Konflik tersebut kerap berujung pada kematian satwa bongsor itu. Apalagi berdasarkan riset Lembaga Biologi Molekuler Eijkman mengungkap perkiraan sementara pada 2014 menyatakan hanya tersisa 73 gajah Sumatera saja di TNTN, Riau. Angka itu ditetapkan setelah dilakukan penelitian populasi gajah melalui kotoran mamalia darat terbesar itu.

Lembaga Biologi Molekuler Eijkman mencoba melestarikan gajah sumatera (Elephas maximus sumatranus) melalui kotoran bekerjasama dengan WWF. Penelitian itu, kata Syamsidar, digelar sejak 2012 dan hasilnya didapat pada pertengahan 2014.

Sementara untuk 73 gajah yang berhasil diidentifikasi itu, demikian Syamsidar, diketahui 50 di antaranya adalah betina dan 23 jantan, alias rasio jantan:betina sekitar satu banding dua.

"Namun itu belum hasil secara total. Karena dari 225 contoh kotoran gajah yang kami kirim, baru setengahnya atau sekitar 108 contoh yang selesai diteliti," kata Syamsidar.

Sementara itu, berdasarkan keterangan personel Kostrad yang memadamkan kebakaran di TNTN, kebakaran terakhir yang terjadi di kawasan itu pada bulan ini mencapai luas 40 hektare. "Kebakaran disebabkan adanya aktivitas perambahan di sana untuk membuat kebun kelapa sawit," kata Komandan Regu Kostrad Sersan Kepala Dian Syaifullah kepada Antara di lokasi pemadaman di TNTN, Kabupaten Pelalawan, Jumat.

Ia menjelaskan, sembilan personel Kostrad memadamkan kebakaran di daerah yang disebut Bukit Apolo di Desa Bagan Limau Kecamatan Ukui, Kabupaten Pelalawan sejak tanggal 20 Oktober. Para personel Kostrad yang dibantu oleh Koramil Pangkalan Kuras, anggota Balai TNTN dan perusahaan PT Indosawit Subur, kerap berjibaku memadamkan kebakaran hingga malam hari.

Tim gabungan pemadam kebakaran berhasil mengisolasi kebakaran di Bukit Apolo setelah berjibaku selama tiga hari. Para personel tim gabungan memadamkan api dengan peralatan seadanya karena akses menuju lokasi kebakaran sangat sulit dilalui mobil pemadam kebakaran besar dan minimnya sumber air. Kebakaran di area itu menghanguskan lahan sekitar 40 hektare dalam tiga hari.

Dugaan pembakaran oleh perambah juga diperkuat dengan keberadaan 30 gubuk kayu yang dibangun perambah di Bukit Apolo. Ketika kebakaran terjadi, gubuk-gubuk itu terkunci dan kosong.(cid/anr)

KOMENTAR

Name

Bandar Petalangan Bandar Sei Kijang Bandar Sekijang Bank Riau Kepri Berita Pelalawan Berita Riau BeritaPelalawan BRK Bunut Ekonomi Hukum Kerumutan Kesehatan Kesra Langgam Lingkungan Pangkalan Kerinci Pangkalan Kuras Pangkalan Lesung Pelalawan Pilihan Pilkada Pelalawan Pilkada Riau Pilkda Riau Politik Portal Berita Pelalawan Riau Sosbud Teluk Meranti dan Kuala Kampar Ukui
false
ltr
item
Berita Pelalawan: Taman Nasional Tesso Nilo Pelalawan Merana Akibat Kebakaran
Taman Nasional Tesso Nilo Pelalawan Merana Akibat Kebakaran
http://2.bp.blogspot.com/-6PIbDTfCwCg/VixQz2Rd0dI/AAAAAAAADPQ/mkFKXSWtoi4/s320/TNTN%2B-%2BBeritaPelalawan.jpg
http://2.bp.blogspot.com/-6PIbDTfCwCg/VixQz2Rd0dI/AAAAAAAADPQ/mkFKXSWtoi4/s72-c/TNTN%2B-%2BBeritaPelalawan.jpg
Berita Pelalawan
http://www.beritapelalawan.com/2015/10/taman-nasional-tesso-nilo-pelalawan.html
http://www.beritapelalawan.com/
http://www.beritapelalawan.com/
http://www.beritapelalawan.com/2015/10/taman-nasional-tesso-nilo-pelalawan.html
true
2566412678098831226
UTF-8
Berita Tidak Tersedia INDEKS + Selengkapnya Balas Batal Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTS Lihat Semua BERITA TERKAIT LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Permintaan Anda Tidak Tersedia Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy